Butuh Bantuan? Customer service Griya Annur siap melayani dan membantu Anda.
Selamat datang diwebsite Griya Annur Herbal 😊 CV. Griya Annur menggunakan mesin modern berstandart tinggi dan bahan baku berkualitas yang sudah melalui uji lab. Memberi kesempatan bagi anda yang ingin memiliki Produk EXCLUSIVE dengan brand dan design milik kalian sendiri 😊
Beranda » Artikel Terbaru » Jangan Anggap Sepele Gejala-gejala Pengapuran Tulang

Jangan Anggap Sepele Gejala-gejala Pengapuran Tulang

Diposting pada 21 January 2022 oleh admin | Dilihat: 28 kali

Ketika memasuki usia lanjut, seseorang menjadi lebih rentan dan berisiko mengalami pengapuran tulang. Umumnya, masalah penyakit ini lebih rentan menyerang orang dewasa baik itu wanita maupun pria yang berusia di atas 60 tahun. Dalam dunia medis, pengapuran tulang disebut osteoarthritis. Osteoarthritis adalah suatu kondisi di mana tulang rawan antara tulang dan sendi mengalami kerusakan atau terkikis.

Selain disebut osteoarthritis dalam istilah medis, di kalangan orang awam, jenis penyakit ini lebih dikenal sebagai pengapuran sendi. Walaupun lebih rentan menyerang orang-orang dewasa usia lanjut, namun tak jarang juga masalah penyakit ini menyerang orang-orang dewasa muda di luar sana yang masih berusia antara 20 hingga 30 tahun.

Menurut WHO, satu dari sepuluh pria dan satu dari lima wanita di atas usia 60 tahun mengalami osteoartritis di dunia. Perlu diketahui, osteoarthritis atau pengapuran tulang adalah salah satu dari 10 penyebab utama kelumpuhan dan gangguan pergerakan sendi. Penderita yang mengalami osteoarthritis paling sering merasakan rasa nyeri dan kaku di bagian persendian misalnya lutut, tangan, pinggul, punggung bawah, jari, dan leher.

Rasa kaku dan nyeri yang sering dirasakan oleh penderita osteoarthritis dapat mengganggu aktivitas Anda sehari-hari bila tidak dicegah dan ditangani secara serius. Lantaran, osteoarthritis merupakan penyakit yang tidak bisa disembuhkan, namun hanya bisa diperlambat kerusakannya guna mengurangi rasa nyeri di bagian persendian agar membantu penderita untuk bisa bergerak aktif.

Perbedaan Osteoporosis dan Osteoarthritis

Di luar sana, masih banyak orang yang beranggapan bahwa masalah penyakit sendi yang diakibatkan oleh osteoarthritis itu sama dengan osteoporosis. Walaupun sama-sama merupakan jenis penyakit yang bisa menurunkan kualitas hidup seseorang. Namun, kedua penyakit ini memiliki perbedaan.

Osteoarthritis adalah peradangan di sekitar tulang rawan sendi, sedangkan osteoporosis adalah menurunnya kepadatan tulang. Yang mana, osteoporosis membuat kekuatan tulang berkurang sehingga dapat menyebabkan seseorang lebih rentan mengalami patah tulang. Dan osteoarthritis dapat terjadi akibat tulang rawan yang melapisi ujung tulang di persendian mengalami “keausan” seiring bertambahnya usia.

Bahaya Pengapuran Tulang yang Perlu Diketahui

Radang sendi osteoarthritis merupakan penyakit yang sangat umum dialami oleh orang Indonesia. Setidaknya, ada lebih dari 2 juta orang Indonesia yang menderita radang sendi per tahunnya. Osteoarthritis diketahui menjadi salah satu penyebab utama seseorang mengalami kelumpuhan bila peradangan sendi yang dialami tidak ditangani secara serius dalam jangka waktu yang lama. Sehingga membuat penderita sulit untuk beraktivitas secara normal.

Walaupun penyakit radang sendi ini merupakan penyakit umum yang banyak dialami oleh orang Indonesia. Namun, masih banyak orang-orang di luar sana yang masih menganggap sepele bahaya dari jenis penyakit sendi satu ini. Padahal, bila Anda tidak menangani penyakit osteoarthritis dengan serius. Hal ini bisa membahayakan kesehatan Anda dan memicu berbagai komplikasi penyakit lainnya antara lain:

  • Gangguan Tidur.
  • Gangguan Kecemasan.
  • Depresi.
  • Kematian jaringan tulang.
  • Infeksi pada sendi.
  • Saraf terjepit pada tulang belakang.

Keenam komplikasi penyakit di atas bisa dipicu oleh pengapuran sendi yang dapat menurunkan kualitas hidup seseorang. Lantaran, Anda tidak bisa menjalani rutinitas sehari-hari secara normal seperti sedia kala akibat terbatasnya gerakan yang bisa dilakukan oleh tubuh. Alhasil, membuat psikis Anda menjadi terganggu atau stres. Bahkan, jika penyakit radang sendi ini menyerang tulang belakang dan tidak ditangani secara serius dapat menyebabkan saraf terjepit. Tentunya, hal ini bisa menyebabkan kelumpuhan permanen apabila penekanan pada saraf cukup besar dan memicu gangguan motorik saat berjalan.

Penyebab Pengapuran Tulang

Setelah Anda mengetahui bahaya-bahaya apa saja yang bisa ditimbulkan dari penyakit osteoarthritis. Tentunya Anda perlu lebih aware lagi dengan masalah penyakit tulang dan sendi tersebut yang seringkali dianggap sepele namun dapat mempengaruhi kualitas hidup seseorang. Risiko osteoarthritis dapat dipicu oleh beberapa faktor diantaranya:

  1. Jenis Kelamin

Penyebab pengapuran sendi yang terjadi bisa disebabkan oleh faktor jenis kelamin. Di mana, bagi Anda yang memiliki jenis kelamin wanita lebih berisiko mengalami osteoarthritis dibanding jenis kelamin pria. Osteoarthritis umumnya dialami oleh wanita setelah menopause. Karena menopause membuat produksi hormon estrogen dan progesteron yang dulunya seimbang menjadi berkurang. Hal ini menyebabkan gangguan pada sel-sel persendian misalnya pengeroposan tulang dan ligamen kendur.

  1. Pekerjaan

Faktor pekerjaan yang memaksa seseorang untuk selalu bergerak aktif misalnya naik turun tangga bisa meningkatkan risiko osteoarthritis. Umumnya, bagi Anda yang bekerja sebagai atlet dalam dunia sepak bola, bisbol, dan jenis-jenis olahraga berat lainnya lebih rentan berisiko terkena pengapuran sendi akibat mengalami cedera yang cukup parah.

  1. Obesitas

Memiliki berat badan yang tidak proporsional bukan hanya berisiko mengalami berbagai komplikasi penyakit saja. Melainkan, Anda juga berisiko mengalami masalah tulang dan sendi. Lantaran, bobot badan Anda yang berat memberikan tekanan yang semakin besar pula terhadap sendi.

  1. Cedera

Memiliki Riwayat cedera sebelumnya juga bisa meningkatkan risiko pengapuran sendi. Cedera yang dialami ini bisa karena olahraga maupun kecelakaan. Misalnya mengalami cedera lutut saat Anda sedang bermain sepak bola, bisbol, dan basket. Jenis-jenis olahraga ini memang sangat berisiko mengalami cedera lutut yang parah.

  1. Kelainan Tulang

Mengalami kelainan tulang juga dapat meningkatkan risiko osteoarthritis akibat adanya gangguan di tulang rawan. Kelainan tulang ini bisa disebabkan oleh kurangnya nutrisi, gaya hidup, cedera atau patah tulang.

  1. Memiliki Riwayat Penyakit

Penyakit diabetes yang Anda miliki juga dapat memicu risiko terkena osteoarthritis. Umumnya, risiko osteoarthritis lebih rentan menyerang orang-orang yang memiliki riwayat penyakit diabetes tipe 2.

Faktor-faktor di atas adalah penyebab pengapuran tulang yang paling dominan. Selain itu, risiko osteoarthritis juga bisa disebabkan oleh gaya hidup yang tidak sehat misalnya kebiasaan merokok dan mengonsumsi minuman beralkohol.

Gejala-gejala Pengapuran Tulang yang Tidak Boleh Dianggap Sepele

Penyakit sendi osteoarthritis memang bukanlah jenis penyakit yang mudah dideteksi karena bisa bersifat kambuhan. Walaupun sulit terdeteksi, setidaknya osteoarthritis dapat diketahui dengan gejala-gejala khasnya sebagai berikut:

  1. Kaku Sendi

Rasa kaku yang dialami sewaktu-waktu bisa menjadi pertanda awal bahwa Anda sedang mengalami osteoarthritis. Kondisi kaku sendi ini menyebabkan persendian Anda sulit digerakan dan terasa kaku.

  1. Nyeri Sendi

Selain kaku pada sendi, rasa nyeri sendi adalah gejala yang paling umum dirasakan oleh Anda saat mengalami osteoarthritis. Nyeri sendi ini biasanya hanya dirasakan di bagian persendian tertentu saja dalam jangka waktu cukup lama yang disertai dengan kekakuan. Lama-kelamaan rasa nyeri yang Anda rasakan ini akan mulai membatasi aktivitas gerak.

  1. Radang Pada Sendi

Radang sendi yang Anda alami bisa ditunjukkan dengan adanya pembengkakan di persendian. Selain mengalami bengkak, kulit Anda juga menunjukkan adanya kemerahan di bagian tersebut.

  1. Mobilitas Terganggu

Bila rasa nyeri, kaku, hingga peradangan yang terjadi di persendian sudah parah. Hal ini bisa menyebabkan Anda kesulitan untuk berjalan dan melakukan berbagai aktivitas secara normal. Contohnya, biasanya Anda bisa berjalan sejauh 500 meter, namun setelah mengalami pengapuran sendi Anda hanya bisa berjalan sejauh 100 meter saja. Ilustrasi ini menunjukkan bahwa Anda mengalami kesulitan untuk berjalan dan bergerak secara normal seperti sedia kala akibat osteoarthritis yang membatasi aktivitas Anda.

Gejala-gejala osteoarthritis di atas adalah ciri-ciri umum dari pengapuran sendi yang sering dialami oleh seseorang. Selain keempat tanda tersebut, umumnya seseorang yang terkena osteoarthritis juga menunjukkan gejala-gejala lainnya seperti mudah lelah, kesulitan jongkok, dan bahkan mudah terjatuh karena tulang dan sendi yang menopang tubuh sudah tidak kokoh lagi. Namun, gejala yang paling khas dari gangguan persendian akibat osteoarthritis adalah rasa nyeri yang terkadang tak tertahankan di area lutut, kaku pada sendi, dan bunyi berderik akibat dari gesekan ujung-ujung tulang yang kurang adanya pelumas (cairan sinovial).

Bila gejala-gejala osteoarthritis yang Anda alami semakin parah hingga mengganggu aktivitas sehari-hari, hingga Anda harus menggunakan alat bantu untuk berjalan. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat keparahan osteoarthritis yang Anda alami berada di stadium 3 atau 4. Yang memaksa Anda harus naik ke meja operasi untuk penggantian sendi yang telah rusak dengan prostesis.

Untuk memastikan seberapa parah osteoarthritis yang Anda alami. Anda bisa berkonsultasi langsung dengan dokter spesialis reumatologi. Namun, bila osteoarthritis yang Anda alami lebih berat. Anda bisa berkonsultasi dengan dokter spesialis bedah orthopaedi dan traumatologi. Nantinya dokter akan melakukan pemeriksaan secara fisik hingga radiologi dengan metode x-ray, MRI, dan artrosentesis (analisis cairan sinovial).

Pada dasarnya, pengapuran sendi maupun tulang bukanlah sebuah hal yang bisa dianggap sepele oleh setiap orang. Melainkan, jenis penyakit tulang dan sendi ini bisa menyerang siapa pun tanpa mengenal usia maupun jenis kelamin baik itu wanita atau pria. Sehingga, Anda perlu lebih peduli lagi dengan kesehatan tulang dan sendi agar tidak mengalami disabilitas di masa senja nanti.

Bagikan informasi tentang Jangan Anggap Sepele Gejala-gejala Pengapuran Tulang kepada teman atau kerabat Anda.

Jangan Anggap Sepele Gejala-gejala Pengapuran Tulang | Produsen Obat Herbal

Belum ada komentar untuk Jangan Anggap Sepele Gejala-gejala Pengapuran Tulang

Silahkan tulis komentar Anda

Your email address will not be published.

*

Orang lain melihat produk ini, mungkin Anda juga tertarik?

OFF 92%
Madu Raja Hitam Pahit

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Rp 125.000 Rp 1.580.000
Tersedia
Rp 125.000 Rp 1.580.000
Stok: Tersedia
OFF 50%
Madu Focus

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Rp 75.000 Rp 150.000
Tersedia
Rp 75.000 Rp 150.000
Stok: Tersedia
OFF 50%
Kapsul Cacing Lumbrifit

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Rp 50.000 Rp 100.000
Tersedia
Rp 50.000 Rp 100.000
Stok: Tersedia
OFF 43%
HRP Susut Perut

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Rp 84.900 Rp 150.000
Tersedia
Rp 84.900 Rp 150.000
Stok: Tersedia
SIDEBAR