Butuh Bantuan? Customer service Griya Annur siap melayani dan membantu Anda.
Selamat datang diwebsite Griya Annur Herbal šŸ˜Š CV. Griya Annur menggunakan mesin modern berstandart tinggi dan bahan baku berkualitas yang sudah melalui uji lab. Memberi kesempatan bagi anda yang ingin memiliki Produk EXCLUSIVE dengan brand dan design milik kalian sendiri šŸ˜Š
Beranda » Artikel Terbaru » Waspadai Berbagai Efek Samping Obat Maag Ranitidin

Waspadai Berbagai Efek Samping Obat Maag Ranitidin

Diposting pada 8 June 2023 oleh admin | Dilihat: 65 kali

Ini Obat Asam Lambung Jenis Ranitidin yang sudah Resmi Diizinkan BPOM, Ada 37 Jenis - Bangkapos.com

Ranitidin (ranitidine) adalah obat golongan antagonis histamin H2 yang dapat mengobati sakit asam lambung. Jika sering mengonsumsi ranitidin, penting mengetahui efek samping yang mungkin bisa ditimbulkan.

Efek samping obat asam lambung ini dibedakan berdasarkan efek samping umum dan serius, yang sebenarnya jarang terjadi.

Efek samping umum ranitidin

Ranitidin mengatasi asam lambung naik dengan mengurangi produksi asam lambung yang berlebih.

Penggunaan ranitidine yang tidak sesuai dengan petunjuk tentu dapat menimbulkan efek samping obat.

Beberapa efek samping umum yang bisa ditimbulkan oleh pemakaian ranitidin antara lain:

  • sakit kepala,
  • masalah tidur, sepertiĀ insomnia,
  • mengantuk,
  • penurunan gairah seks,
  • konstipasi atau sembelit,
  • kesulitan melakukan orgasme,
  • diare,
  • perut tidak nyaman atau nyeri, dan
  • mual danĀ muntah.

Rasa terbakar, gatal, dan nyeri sementara di tempat bekas suntikan juga dilaporkan sebagai efek samping pada injeksi ranitidine.

Efek samping di atas bisa berlangsung selama beberapa hari atau beberapa minggu, dan akan hilang dengan sendirinya.

Efek samping serius ranitidin

Beberapa efek samping serius dari ranitidin antara lain sebagai berikut.

1. Gangguan hati

Orang dengan penyakit hati atau penyakit hati yang diturunkan tidak dapat mencerna obat ini dengan baik.

Oleh karena itu, kadar ranitidin dalam tubuh dapat meningkat dan menyebabkan sejumlah efek samping.

Beberapa efek samping tersebut seperti terhambatnya aliran empedu dari organ hati (kolestasis) atau gagal hati.

Biasanya gejala yang muncul adalah kulit dan bagian putih mata berubah warna menjadi kuning, kelelahan, warna urin menjadi lebih gelap, dan sakit perut.

menyebut persentase munculnya efek samping ini kurang dari 1% dari jumlah total kasus efek samping.

2. Gangguan sistem saraf pusat (SSP)

Efek samping ini dapat memunculkan gejala seperti kebingungan, agitasi, depresi, halusinasi, dan pandangan kabur.

Beberapa gangguan lain terkait SSP adalah malaise (kelelahan ekstrem), pusing, mengantuk, dan vertigo.

Gejala yang bisa Anda rasakan adalah detak jantung menjadi lebih cepat, sesak napas, dan kelelahan.

Meskipun begitu, Anda tidak perlu terlalu khawatir karena efek samping ini jarang terjadi, persentasenya hanya 0,01 persen.

3. Gangguan kardiovaskular (jantung dan pembuluh darah)

Efek samping serius lain yang mungkin terjadi adalah gangguan pada jantung. Efek samping tersebut seperti:

  • takikardiaĀ (detak jantung di atas normal),
  • bradikardia (detak jantung melambat),
  • asistol (ritme jantung yang berbahaya),
  • blok atrioventrikular (kelainan jantung), dan
  • denyut ventrikel prematur (kelainan detak jantung).

Bradikardia mungkin lebih sering terjadi jika ranitidin diberikan melalui injeksi intravena dan pada pasien dengan gangguan irama jantung.

Gejala yang mungkin timbul seperti kebingungan atau masalah memori, pusing atau sakit kepala ringan, hampir pingsan, dan sesak napas.

Persentase terjadinya efek samping serius ini tergolong rendah, yaitu 0,01 ā€“ 0,1%, dan hanya berlangsung dalam jangka pendek.

4. Pankreatitis

Pada beberapa kasus, dilaporkan adanya efek samping gangguan sistem pencernaan serius, seperti pankreatitis yang terjadi pada orang yang menggunakan ranitidin.

Pankreatitis merupakan peradangan pada organ pankreas.

Gejala yang mungkin timbul seperti nyeri pada perut bagian atas, sakit perut yang menjalar hingga punggung, nyeri perut setelah makan, demam, dan denyut nadi cepat.

Riset dalam British Pharmacological Society menyebut kemungkinan terjadinya efek samping ini yaitu 10,5:100.000 per tahun, sekitar 0,01% persen.

5. Nyeri otot dan sendi

Beberapa orang juga melaporkan efek samping penggunaan ranitidine berupa mialgia dan artralgia.

Mialgia adalah rasa nyeri dan sakit yang terjadi di sejumlah kecil atau seluruh otot tubuh. Intensitas rasa sakit mulai dari ringan hingga berat.

Sementara itu, arthralgia adalah kekakuan sendi. Ini bisa menyebabkan rasa nyeri pada beberapa sendi.

Situs Electronic Medicines Compendium Inggris menyebut efek samping ini tergolong sangat langka berkisar 1:10.000 (0,01%) dari jumlah kasus efek samping terjadi.

6. Kelainan darah

Efek samping lain yang mungkin terjadi dari penggunaan ranitidin adalah kelainan darah, seperti:

  • leukopenia (sel darah putih rendah),
  • trombositopeniaĀ (keping darah trombosit rendah),
  • pansitopenia (sel darah merah, putih, dan trombosit rendah), dan
  • agranulositosis (sel darah putih gagal diproduksi).

Selain itu, orang dengan porfiria akut alias gangguan darah yang diturunkan sebaiknya tidak menggunakan ranitidin. Obat ini dapat memicu serangan porifia akut.

Efek samping ini juga tergolong sangat langka berkisar 1:10.000 (0,01%) dari total kasus efek samping terjadi.

7. Gangguan fungsi ginjal

Jika memiliki penyakit ginjal atau mempunyai penyakit ginjal yang diturunkan, tubuh Anda mungkin tidak dapat menghilangkan ranitidin dengan baik.

Penyakit ginjal dapat meningkatkan kadar ranitidin dalam tubuh dan menyebabkan berbagai efek samping.

Beberapa efek samping tersebut seperti penurunan fungsi ginjal dan nefritis interstitia, yakni peradangan dan pembengkakan ginjal akut.

Kasus efek samping ini cukup langka terjadi dengan rasio 1:1.000 (0,1%) dari jumlah kasus efek samping.

8. Syok anafilaksis

Syok anafilaksis adalah reaksi alergi parah yang perlu penanganan medis darurat karena dapat mengancam jiwa.

Saat mengalami reaksi alergi ini, Anda akan kesulitan bernapas, wajah, bibir, lidah dan membengkak, dan detak jantung meningkat.

Apabila mengalami efek samping obat ini, segera cari bantuan medis.

Riset dalam Indian journal of pharmacology (2014) menyebut bahwa persentase munculnya reaksi anafilaksis akibat cimetidine, ranitidine, lansoprazole, omeprazole, dan pantoprazole sebesar 0,2 ā€“ 0,7% dari total kasus efek samping.

Efek samping ranitidin jangka panjang

Penggunaan ranitidin jangka panjang juga dampak menyebabkan sejumlah efek samping.

1. Memperburuk delirium

(2015) menemukan bahwa penggunaan ranitidine sebagai terapi berpotensi memicu atau memperburuk delirium.

Delirium adalah gangguan mental yang dipicu perubahan fungsi otak yang menyebabkan penurunan kognitif, konsentrasi, dan mengingat.

Kondisi ini sering terjadi pada orang dewasa yang berusia lebih dari 65 tahun.

Perlu kehati-hatian saat merawat orang tua dengan ranitidine, penggunaan obat jenis ini disarankan kurang dari 90 hari.

2. Kekurangan vitamin B12

Sebuah riset yang diterbitkan dalam jurnal JAMA (2013) menemukan bahwa penggunaan ranitidin jangka panjang selama lebih dari dua tahun menyebabkan efek samping kekurangan vitamin B12.

Penelitian ini membandingkan 25.956 pasien yang didiagnosis mengalami defisiensi vitamin B12 dengan 184.199 pasien tanpa defisiensi B12.

Berdasarkan temuan ini harus dipertimbangkan risiko dan manfaat penggunaan ranitidin pada pasien.

Selalu konsultasikan kepada dokter mengenai riwayat penyakit, kondisi kesehatan, dan rencana kehamilan Anda sebelum menjalani pengobatan asam lambung.

Bagikan informasi tentang Waspadai Berbagai Efek Samping Obat Maag Ranitidin kepada teman atau kerabat Anda.

Waspadai Berbagai Efek Samping Obat Maag Ranitidin | Produsen Obat Herbal

Belum ada komentar untuk Waspadai Berbagai Efek Samping Obat Maag Ranitidin

Silahkan tulis komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Orang lain melihat produk ini, mungkin Anda juga tertarik?

OFF 50%
Eyesberry

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Rp 125.000 Rp 250.000
Tersedia
Rp 125.000 Rp 250.000
Stok: Tersedia
OFF 39%
Garlic Sauda

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Rp 55.000 Rp 90.000
Tersedia
Rp 55.000 Rp 90.000
Stok: Tersedia
OFF 35%
Vcos 350ml

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Rp 98.000 Rp 150.000
Tersedia
Rp 98.000 Rp 150.000
Stok: Tersedia
OFF 35%
Herbal Lancar BAK

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Rp 65.000 Rp 100.000
Tersedia
Rp 65.000 Rp 100.000
Stok: Tersedia
SIDEBAR